BREAKING NEWS

Wednesday, August 3, 2016

Belajar dari Filosofi Angklung

Baru pertama kalinya pegang angklung, ternyata seru juga.

  
Angklung telah menjadi penutup yang manis di ajang Pekan Olahraga Wartawan (Porwanas) XII di Bandung – Jawa Barat yang dihelat sejak 25 sampai 30 Juli 2016 tadi. 

Alat musik melodi dari bambu dan kini diakui sebagai salah satu warisan dunia ini, benar-benar mencairkan suasana penutupan Porwanas di Gedung Sate, dihadiri Menteri Pemuda dan Olahraga RI Imam Nahrowi serta sang tuan rumah Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan.


Di akhir prosesi penutupan, semua undangan, termasuk saya, mendapat sebuah angklung. Gedung Sate yang awalnya tenang, menjadi riuh dengan suara angklung. Setiap orang yang sudah mendapat bagian, mencoba menggoyangkan alat musik ini.

Setiap orang, tentu mendapatkan nada berbeda-beda. Saya kebagian nada “re” alias nomor “2”. Yang lainnya juga mendapatkan angklung sesuai urutan melodi. Dari nada dasar “do” sampai “do” tinggi.

Bak murid taman kanak-kanak yang mendapat mainan baru, terlihat wajah para tamu undangan, termasuk para ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) dari seluruh provinsi di Tanah Air, kegirangan memegang angklungnya masing-masing.

Sang dirigen, seorang wanita dengan kebaya khas mojang priangan, tak lupa memberikan arahan dan kode khusus. Dengan tangan kanannya, wanita ini memberi aba-aba agar setiap orang tahu, kapan saat yang tepat menggerakkan angklungnya.

Dahsyat, kursus singkat sampai lima menit, semua hadirin di aula Gedung Sate itu langsung memahami arahan yang diberikan. Lagu-lagu Broery Marantika, serta tembang-tembang lawas, dengan ciamik terdengar nyaman di telinga.

Karena kebagian nada “re”, saya harus bersabar. Lagu-lagu lawas umumnya bernada tinggi, sehingga saya lebih banyak menjadi penikmat dan hanya sesekali kebagian menggerakkan angklung.

Sebagai pamungkas, lagu “We Are The Champion” benar-benar terdengar sangat manis, hingga harmoni merdu itu benar-benar melekat di pikiran bawah sadar.

Pembaca yang budiman. Alat sederhana dari bambu itu hanya akan terdengar indah ketika dibunyikan tepat pada waktunya. Jika kurang tepat ketika menggerakkannya, otomatis, melodi yang tercipta menjadi kurang nyaman di telinga.

Saya misalnya, sebagai pemegang nada “re” harus sabar menunggu giliran. Bahkan jika dalam satu lagu hanya muncul satu kali, atau tidak ada sama sekali, ya tidak masalah. Sebab, jika bukan giliran “re” namun saya tetap memaksa menggoyangkan sang angklung, bisa dibayangkan, bagaimana bunyi musik yang dimainkan. Alih-alih ingin menciptakan hamonisasi nada yang indah, yang terjadi malah kacau.

Bersama Menpora RI Imam Nahrawi
Bermain angklung, sejatinya sudah mengajarkan setiap manusia untuk menyadari keberadaan dirinya masing-masing. Di tempat kerja misalnya, harus memahami ‘nada’ apa yang dipegang. Lakukan dengan baik, dan pastikan ‘nada’ itu dimainkan di waktu yang tepat tanpa meleset. Nada di sini, tentu yang dimaksud adalah fungsi dan peranannya masing-masing.

Anda yang mungkin bertugas dalam urusan kebersihan, tak usah berkecil hati karena merasa ‘nada’ yang dipegang jarang dimainkan. Sebab, keberadaan Anda tetap sangat penting untuk menjamin harmonisasi tempat kerja Anda bisa selalu terdengar indah.

Begitu pula dalam keluarga, setiap orang tentu memiliki peranan dalam memainkan nada-nada yang ada. Sang ayah misalnya, harus tahu kapan memainkan ‘angklung’ dengan tepat. Begitu pula dengan seorang ibu, harus memahami dan sabar ketika lebih banyak menggerakkan ‘angklung’ dibanding anggota keluarga lainnya. Anak-anak pun demikian, harus selalu memberikan dukungan sesuai ‘not’ yang tepat

Jika ada anggota keluarga yang mencoba mendominasi semua ‘nada’ dalam harmoni, maka bisa dipastikan, tidak ada lagi kenyamanan dan kebahagiaan dalam sebuah rumah tangga.

Maka, mari cek kembali ‘nada’ apa yang sedang Anda pegang saat ini. Lakukan gerakan dengan tepat, dan ikuti harmonisasinya dengan cermat. Dengan demikian, hidup pun menjadi lebih terarah dan semakin membahagiakan. 

Bagaimana menurut Anda? (*)


Share this:

 
Copyright © 2014 Endro S. Efendi, CHt, CT, CPS.. Designed by OddThemes